Umat Islam Semarang Sumbang Pembangunan RS Indonesia di Gaza

Alhamdulillah, Tabligh Akbar "Membuka Blokade Gaza” di Semarang berlangsung sukses. Acara yang di gelar di Masjid Madyo Mangun Karso (Masjid Panoet) Semarang, Ahad (29/5/2011) ini diisi dengan berbagai kegiatan, antara lain tabligh akbar, sosialisasi pembangunan rumah sakit Indonesia di Gaza, serta  Pengggalangan dana untuk Pembangunan RS dan Unit Bank darah di Gaza.
Tiga orang narasumber yang hadir sebagai pembicara antara lain Ust. Bambang Sukirno (Humas Hilal Ahmar Society), dr. Sarbini (Ketua Presidium Mer-C), dan Ust. Thoriquddien Abu Rusydan (Pemerhati Dunia Islam).


Dari aksi solidaritas yang diselenggarakan atas kerjasama dari Hilal Ahmar Society, Mahasiswa Pecinta Islam Semarang (MPI), dan Mer-C itu terkumpul dana berupa uang tunai  Rp 20.125.000 (dua puluh juta seratus dua puluh ribu rupiah), sebuah cincin, dan dua buah buku.
Semoga bermanfaat bagi kepentingan kaum muslimin khususnya yang berada di Gaza. Terima kasih kepada semua pihak yang sudah mendukung acara tersebut. Semoga Allah membalas kebaikan antum sekalian. [Nurdin Nugroho]
http://www.voa-islam.com/news/silaturahim/2011/05/31/15031/umat-islam-semarang-sumbang-pembangunan-rs-indonesia-di-gaza/

Indonesia dan Malaysia Siap Ikut Freedom Flotilla II

Hidayatullah.com--Delegasi Indonesia dan Malaysia positif bergabung dalam Freedom Flotila II menuju Jalur Gaza yang akan berlayar bulan Juni.

Demikian dikatakan oleh Jose Rizal Jurnalis, Presidium Medical Emergency Rescue Committee (MER-C), dalam acara pertemuan LSM-LSM Indonesia pro-Palestina di kantor MER-C, Jakarta, Senin (23/5).

Jose mengatakan, sebelumnya delegasi Indonesia berencana membawa satu kapal dari Indonesia untuk mengikuti Freedom Flotilla ini. Namun, keterbatasan dana dan waktu yang diperlukan untuk membeli kapal terlalu sempit, maka diputuskan untuk "menumpang" di kapal Mavi Marmara bersama dengan perwakilan dari Malaysia dan rekan-rekan dari negara Asia lainnya.

Chairman Life Line for Gaza yang juga koordinator Asia untuk Freedom Flotilla II, Noorazman M. Samsuddin, mengajak umat Islam Indonesia mendukung Freedom Flotilla II ini dengan sebanyak-banyaknya mendaftarkan diri untuk ikut serta. Formulir pendaftaran bisa didapat disitus www.ihh.org.tr.

Nalan DAL, koordinator IHH Turki mengatakan, semakin banyak pendaftar semakin menunjukkan kepada Zionis, kita tak pernah kapok untuk menentang blokade Zionis atas Gaza.

Noorazman mengatakan, dari pertemuannya dengan koordinator-koordinator Flotilla dari Eropa, pihak Zionis telah melakukan lobi-lobi tingkat tinggi kepada pemerintah sejumlah negara Eropa.

"Di Italia dan Spanyol sedang ada usaha untuk membuat akta yang akan menangkapi warga negara yang bersangkutan jika mengikuti Freedom Flotilla ini," kata Noorazman.*
Rep: Surya Fachrizal Ginting
Red: Syaiful Irwan

Umat Islam Diimbau "Bangun Tidur"

Hidayatullah.com -- Tokoh Islam Indonesia Ustadz Hasyim Yahya, mengatakan umat Islam harus bangun dari tidur lelapnya dan mulai sadar bahwa banyak makar untuk mencelakakan umat sedang berlangsung sistematis dan massif saat ini.

Pernyataan ini diutarakan Ustadz Hasyim, menanggapi acara  "Halaqah Nasional penanggulangan Terorisme" yang digagas Majelis Ulama Indonesia (MUI) bekerjasama dengan Forum Komunikasi Praktisi Media Nasional (FKPMN). Menurutnya, acara ini diduga adalah bagian dari upaya untuk "menghabisi" para aktifis Islam di Indonesia.

"Kita harus sadar bahwa hal ini tidak bisa dilepaskan dari agenda musuh musuh Allah," kata Ustadz Hasyim di Karawang, Jawa Barat.

Dari beberapa kali acara "halaqah" itu, kata Hasyim, tampak ada upaya untuk melakukan redefenisi jihad dan syariat Islam. Hasyim juga menyoal adanya agenda dan kampanye "deradikalisasi Islam" yang dinilainya tak bisa dilepaskan dari pesanan Barat.

"Jika kita mengikuti kampanye mereka (Barat, red) dengan mengatakan Islam tidak radikal, berarti sama saja kita telah setuju dengan skenario mereka," katanya.

Kata Hasyim, deradikalisasi Islam sejatinya adalah istilah untuk membungkam rapat rapat agar semangat jihad dari kaum Muslimin lenyap. Jika umat Islam telah terperdaya dengan menyetujui kampanye itu maka, lanjut Hasyim, mereka telah termakan agenda musuh musuh Allah.

Agenda Barat ini, lanjut Hasyim, memang adalah sesuatu yang tidak main main. Barat menganggap jihad dalam Islam adalah konsep yang tidak ada duanya dalam kitab kitab mana pun. sehingga Barat berusaha untuk menghapusnya dengan cara cara kampanye seperti tersebut.

"Agar umat Islam kehilangan semangat jihadnya," jelasnya.

Hasyim mengutip ayat al-Qur'an surah al Anfaal ayat 73 berbunyi: "Adapun orang-orang yang kafir, sebagian mereka menjadi pelindung bagi sebagian yang lain. Jika kamu (hai para muslimin) tidak melaksanakan apa yang telah diperintahkan Allah itu, niscaya akan terjadi kekacauan di muka bumi dan kerusakan yang besar".

Ia menjelaskan tafsir "yang diperintahkan Allah" pada ayat tersebut adalah keharusan adanya persaudaraan yang teguh antara kaum Mmuslimin. Yaitu adanya saling tolong menolong di antara kaum Muslimin.

Masih dalam al-Qur'an, lanjut Hasyim, juga dijelaskan tentang dahsyatnya makar musuh musuh Allah. Seperti tertuang di dalam surah Al Baqarah ayat 217, berbunyi: "Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup. Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya".

Alih-alih dengan adanya seruan Allah ta'ala itu kaum Muslimin dapat bersatu dan tidak bercerai berai, tapi umat malah terpecah belah.

"Tapi sekarang solidaritas antar kaum muslimin rapuh padahal dalam surah al Baqarah ayat 217 selalu berlaku," papar nya. [ain/hidayatullah.com]

Artikel Terbaru

Info Palestina & Zionis Israel